Diabetes adalah penyakit kronis yang ditandai dengan kadar gula tinggi dalam aliran darah yang menyebabkan sejumlah gejala menyedihkan. Diabetes membuat orang yang terkena menderita tidak hanya dari sisi metabolisme yang membahayakan, akan tetapi juga dari komplikasi serius seperti penyakit jantung, gagal ginjal kronis dan kerusakan retina. Sayangnya, tidak ada obat yang dapat menangkal masalah ini, namun perubahan dalam gaya hidup yang sehat dikombinasikan dengan suplemen pengobatan alami, dapat membantu banyak dalam mengurangi gejala diabetes yang membahayakan dan membuat sisa kehidupan yang anda jalani tidak nyaman.

 

Apa itu diabetes?

Diabetes dikenal sebagai penyakit metabolik yang ditandai oleh kadar gula darah tinggi, baik karena kelenjar pankreas tidak menghasilkan cukup insulin atau sel tubuh tidak merespon dengan benar insulin yang dihasilkan.

Diabetes dapat dibagi menjadi tiga jenis:

1. Diabetes Tipe 1

Dalam kondisi ini, tubuh menciptakan insulin sangat sedikit atau sama sekali tidak menghasilkan insulin. Meskipun dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi anak-anak dan remaja lebih mungkin untuk mengalami hal tersebut.

2. Diabetes Tipe 2

Diabetes tipe ini ditandai dengan resistensi insulin yang terjadi ketika sel-sel tubuh berhenti menanggapi insulin yang dihasilkan oleh kelenjar pankreas. Orang dewasa lebih rentan terhadap masalah ini terutama karena obesitas.

3. Gestational Diabetes

Ketika seorang wanita yang tidak menderita diabetes sebelumnya menderita gula darah tinggi selama kehamilan, dia dikatakan harus gestational diabetes, yang mungkin merupakan gejala untuk diabetes tipe 2.

Diabetes digolongkan sebagai gangguan metabolisme, metabolisme yang mengacu pada cara tubuh kita menggunakan makanan yang dicerna untuk mensuplai energi dan pertumbuhan. Sebagian besar dari apa yang kita konsumsi dipecah menjadi glukosa yang masuk dan mengalir dalam aliran darah. Namun, untuk memungkinkan kelancaran transisi ini, tubuh membutuhkan insulin.

Secara sederhana dapat digambarkan bahwa makanan yang kita cerna diubah menjadi glukosa untuk fungsi sel. Glukosa membutuhkan bantuan dari insulin untuk menembus dinding sel karena tidak bisa masuk sendiri. Insulin karena itu bertindak sebagai pengatur metabolisme glukosa dalam tubuh. Jika insulin yang kurang atau menjadi sensitif, itu akan menyebabkan diabetes. Diabetes yang tidak diatasi akan menimbulkan komplikasi seperti retinopati, neuropati, nefropati, masalah kardiovaskular dll.

Insulin merupakan hormon yang diproduksi pada pankreas. Seseorang yang memiliki diabetes memiliki kondisi di mana jumlah kadar glukosa yang tinggi didalam darahnya, karena tubuh mereka tidak menghasilkan cukup insulin, tidak menghasilkan insulin, atau memiliki sel-sel yang tidak merespon insulin yang dihasilkan.

Karena gula darah merupakan isu sentral dalam diabetes, banyak orang yang hidup dengan diabetes memilih untuk memodifikasi diet mereka untuk menghindari lonjakan besar dalam gula darah. Bahkan, banyak pula yang memilih untuk tidak mengkonsumsi gula, menghindari porsi besar buah-buahan, biji-bijian, serta pati, dan juga beralih ke diet lemak tinggi. Lebih tergantung pada lemak untuk energi memungkinkan orang-orang yang hidup dengan diabetes untuk mengkonsumsi energi yang mereka butuhkan, tanpa khawatir tentang overloading sistem mereka dengan tingginya kadar gula darah.

Tentu saja, tidak semua lemak diciptakan sama. Seperti kebanyakan penderita diabetes sangat menyadari, lemak sehat biasanya memiliki persentase tinggi asam oleat. Asam oleat merupakan Omega-9 asam lemak yang telah dicatat karena kemampuannya untuk – antara hal-hal penting lainnya – membantu mengurangi daya tahan tubuh terhadap insulin dan mengatur kadar gula darah. Asam oleat merupakan bahan utama dalam minyak zaitun, yang mengandung asam oleat sekitar 75 % dan merupakan sumber yang paling banyak tersedia dari asam oleat.

Bagaimana Kelor Mengatasi Diabetes

Daun Kelor memiliki 4 kali lebih Beta-carotene daripada wortel, 17 kali lebih banyak kalsium dibandingkan susu dan 25 kali lebih banyak zat besi daripada bayam. Daun kelor dan polong mengandung lebih dari 90 nutrisi dan 46 antioksidan. Daun Kelor memiliki lebih banyak antioksidan daripada daun hijau lainnya.

Daun Kelor pun mengandung sejumlah besar asam oleat. Seperti dengan semua senyawa nutrisi tinggi lainnya yang terkandung dalam daun kelor, asam oleat ini tidak diproses atau disintesis dengan cara apapun, sehingga tersedia untuk diserap secara langsung oleh tubuh. Selain mengandung asam oleat dengan kadar sangat tinggi (73 %), daun Kelor pun padat nutrisi penting lainnya yang membantu dalam memerangi diabetes. Bahkan, secara harfiah tidak ada jenis tanaman lain di bumi yang lebih padat nutrisinya dibanding Kelor.

Diabetes retinopati, atau kerusakan mata dari diabetes berkepanjangan, terjadi pada sekitar 40 % dari semua orang Amerika yang didiagnosis dengan diabetes. Hal ini dapat menyebabkan kehilangan penglihatan dan kebutaan dari waktu ke waktu. Kelor sangat kaya dengan vitamin A (daun segar mengandung 4 kali dan serbuk daun mengandung 10 kali lipat vitamin A dalam wortel)  yang telah terbukti untuk membangun kekuatan kornea, menghentikan peradangan mata dan mengurangi resiko degenerasi makula.

Vitamin C penting untuk produksi yang tepat dan regulasi insulin. Kekurangan vitamin C telah terbukti mempengaruhi kemampuan pankreas untuk mengeluarkan insulin, yang memberikan kontribusi pada peningkatan yang tinggi dari gula darah. Kelor mengandung kadar tinggi vitamin C (daun segar mengandung 7 kali lipat vitamin C dalam jeruk) yang membantu pankreas mengeluarkan insulin pada tingkat yang normal. Kelor sebagai sumber yang kaya asam askorbat membantu dalam sekresi insulin.

Para peneliti baru-baru ini melaporkan bahwa vitamin D sangat penting untuk sel-sel dalam pankreas untuk dapat mensekresikan insulin dengan benar. Penelitian telah menunjukkan bahwa individu dengan tingkat vitamin D paling rendah, memiliki risiko lebih besar terkena diabetes. Sangat menarik untuk dicatat bahwa nutrisi tertentu seperti vitamin B1, B2, B12, asam pantotenat, vitamin C, protein dan kalium – bersama dengan makan ringan yang mengandung karbohidrat – benar-benar dapat merangsang produksi insulin dalam tubuh.

Vitamin dan mineral lainnya juga telah dibuktikan dapat membantu dalam produksi dan regulasi insulin, baik di pankreas dan tempat lain di seluruh tubuh. Misalnya, vitamin E telah ditunjukkan dalam beberapa studi untuk mengurangi risiko terkena diabetes. Sebuah antioksidan kuat, vitamin E memudahkan tubuh untuk mengangkut dan mengelola insulin dengan meningkatkan integritas membran sel. Daun Kelor yang kaya dengan vitamin E dan mengandung 46 antioksidan kuat lainnya, sangat membantu dalam meningkatkan manajemen tubuh Anda dan regulasi gula darah pada tingkat sel dan menyediakan asupan makanan dengan spektrum penuh nutrisi untuk menyeimbangkan efek dari diabetes.

disarikan dari berbagai sumber.

Be Sociable, Share!