Memahami HIV dan AIDS 

HIV Scematik

HIV Schematik

Beberapa waktu, HIV dan AIDS menjadi momok yang menakutkan. AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) bukanlah penyakit, melainkan suatu kondisi yang terjadi ketika tubuh seseorang telah dilemahkan oleh HIV (Human Immunodeficiency Virus). HIV ditemukan dalam darah dan cairan seksual, menyebar terutama melalui kontak seksual tanpa pelindung dan berbagi peralatan jarum suntik.

Ketika seseorang menjadi terinfeksi dengan HIV, maka HIV merusak sistem kekebalan tubuhnya yang menyebabkan immunodeficiency. Sistem kekebalan tubuh tidak bisa lagi melawan kuman umum dan patogen, sehingga orang yang terinfeksi HIV mudah jatuh sakit, meskipun oleh penyakit yang biasanya tidak mempengaruhi atau bahaya bagi seseorang tanpa HIV, seperti Flu misalnya.

HIV perlahan menyerang sel kekebalan tertentu (CD4 T-sel), kemudian menggunakan bahan genetik sel kekebalan tubuh untuk mereproduksi dirinya sendiri dan kemudian membunuh CD4 T-sel.

Orang yang terinfeksi HIV mungkin tidak menunjukkan gejala penyakit dan kondisi ini disebut periode asimtomatik. Hal ini bisa bertahan 10 tahun atau lebih bagi sebagian orang. Selama waktu ini, jumlah CD4 T-sel seseorang yang diduga mengidap HIV diawasi dengan ketat untuk memandu pengobatannya. Tujuannya adalah untuk mencegah orang yang terinfeksi HIV mengalami AIDS. Setelah jumlah CD4 T-sel berjalan di bawah 200, seseorang didiagnosa menderita AIDS. ”

Penjelasan di atas adalah penting agar dapat memahami peran Kelor mengatasi HIV dan AIDS.

HIV dan AIDS di Afrika

70 % pasien HIV hidup di daerah sub-Sahara Afrika. Ini adalah area di mana kekurangan gizi merupakan wabah yang merajalela. Kondisi ini telah menghancurkan hampir seluruh generasi di beberapa daerah. Ribuan anak-anak yatim dengan orang tua mereka meninggal akibat penyakit tersebut. Obat ARV yang selama ini digunakan untuk mengatasi HIV dan AIDS terlalu mahal bagi masyarakat miskin, sehingga hanya orang kaya yang memiliki akses terhadap obat-obatan ini.

Pasien yang divonis HIV dan AIDS juga penderita malnutrisi dan sangat lemah kondisinya, bahkan hampir tidak cukup kuat untuk berjalan. Mereka juga menderita infeksi yang merusak tubuh mereka. Sistem kekebalan tubuh mereka hampir tidak ada sehingga penyakit atau virus yang tidak berbahaya bagi manusia normal pun menjadi sangat mengancam kelanjutan hidup mereka.

Mengapa orang kelaparan di Afrika? Salah satu sebabnya adalah kekeringan yang luas di sebagian besar daerah di negara itu. Ada musim kemarau di mana vegetasi hijau sangat sedikit tersedia sementara sebagian besar penduduknya sangat miskin. Kebanyakan orang menderita kekurangan nutrisi penting seperti protein, zat besi, vitamin A, dan kalsium. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengimpor biskuit yang diperkaya dengan vitamin atau vitamin A tablet. Padahal, pohon kelor tumbuh subur di beberapa daerah di Afrika, tetapi banyak orang di sana yang tidak menyadari nilai gizi tanaman. Mereka mati kelaparan karena kurangnya pengetahuan mengenai sumber daya alam mereka sendiri.

Kelor, Harapan bagi Penderita HIV dan AIDS ?

Beberapa kasus telah menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh pasien mengatasi penyakit yang dideritanya. Penderita HIV/AIDs telah dinyatakan bebas HIV beberapa bulan atau tahun kemudian setelah pengujian positif pada awalnya. Beberapa anak yang lahir dari ibu yang terinfeksi HIV dan mengkonsumsi Kelor, ternyata juga tidak turut terinfeksi.

Jika seorang pasien yang terinfeksi HIV dan AIDS meningkatkan sistem kekebalan tubuhnya pada tahap awal penyakit ini, ketika pertama kali didiagnosis, kemungkin besar akan sukses menghentikan penyakit tersebut. Ada banyak penderita yang hidup bertahun-tahun dengan HIV dan ditangani dengan baik dengan obat-obatan kimia selama waktu hidupnya.  Entah berapa banyak biaya yang dikeluarkan untuk tetap dapat bertahan hidup dengan HIV dalam tubuhnya.

Satu studi telah menunjukkan bahwa sifat dari pohon Kelor mengandung antioksidan kuat yang membantu dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh, sifat antioksidan dari suplemen Kelor juga dapat meningkatkan respon alami kekebalan tubuh. Karena orang-orang dengan HIV dan AIDS memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu, maka suplemen Kelor dapat menjadi alat yang ampuh dalam pengobatan HIV dan AIDS.

Sifat antioksidan kelor memperlambat atau bahkan mencegah beberapa komplikasi yang terkait dengan AIDS. Pada Konferensi AIDS Internasional ke-14 di Barcelona, Spanyol, dibuat rekomendasi bahwa Kelor harus digunakan dalam mengobati AIDS dan HIV karena merupakan pembangun sistem kekebalan tubuh yang kuat.

Kunci untuk melawan HIV dan AIDS adalah untuk mencegah virus berbahaya berkembang biak sendiri sehingga tidak akan mampu menembus dan merusak sel-sel dalam tubuh. Tubuh yang terinfeksi virus ini harus cukup memiliki antioksidan yang akan melawan unsur-unsur berbahaya dalam tubuh, memperlambat penyebaran infeksi dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Kelor mengandung 46 antioksidan kuat, yaitu Vitamin A, Vitamin C, Vitamin E, Vitamin K, Vitamin B (Kolin), Vitamin B1 (Thiamin), Vitamin B2 (Riboflavin), Vitamin B3 (Niacin), Vitamin B6, Alanin, Alpha-carotene, Arginine, Beta-carotene , Beta-sitosterol, Caffeoylquinic Asam, Campesterol, Karotenoid, Klorofil, Chromium, Delta-5-Avenasterol, Delta-7-Avenasterol, Glutathione, Histidine, Asam Indole Acetic, Indoleacetonitrile, Kaempferal, Leusin, Lutein, Metionin, miristat-Asam, palmitat-Asam, Prolamine, Proline, Quercetin, Rutin, Selenium, Treonin, Triptofan, Xanthins, Xanthophyll, Zeatin, zeaxanthin, Zinc. Untuk mendapatkan manfaat dan khasiat Kelor bagi penderita HIV dan AIDS, dilakukan dengan mengkonsumsi daun Kelor, baik dalam bentuk segar, serbuk daun maupun kapsul serbuk daun Kelor.

Ada beberapa studi yang telah diselesaikan, sementara beberapa yang masih sedang dilakukan untuk menguji efektivitas penggunaan serbuk kelor sebagai obat untuk HIV / AIDS. Dikatakan bahwa sifat antioksidan dan gizi Kelor tidak bisa langsung menggantikan manfaat yang didapat dari penggunaan ARV modern. Namun, dengan mengkonsumsi serbuk daun Kelor atau kapsul Kelor, telah terbukti menjadi cara yang bagus untuk meningkatkan kesehatan dan mengurangi tingkat kematian pasien HIV / AIDS terutama mereka yang tinggal di negara-negara terbelakang.

Kelor telah terbukti begitu kuat mempengaruhi dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh, sehingga tentunya dapat pula memperkuat sistem kekebalan tubuh pasien dan mengatasi perkembangan HIV dan AIDS dalam tubuhnya. Ini berarti bahwa fungsi kekebalan tubuh mengatasi penyakit. Hal ini menjelaskan bahwa tidak berarti penyakit itu disembuhkan oleh Kelor, tetapi Kelor memberikan dampak pada meningkatnya fungsi kekebalan tubuh dan kesehatan sel-sel yang tahan terhadap serangan penyakit.

Dengan demikian, penyakit itu teratasi karena efek kelor dengan nutrisi yang luar biasa pada sistem kekebalan tubuh dan memulihkan cara kerja setiap sel dan organ tubuh. Tubuh Anda dirancang oleh Allah untuk mengatasi penyakit dan memulihkan tubuh yang rusak oleh penyakit.

Ada ribuan alat kekebalan dalam tubuh yang berjuang untuk menjaga Anda tetap sehat. Stres, kemarahan, kesedihan, kesedihan, depresi, alkohol, gula, makanan olahan, kafein, junk food, merokok, obesitas merupakan faktor-faktor yang merusak kesehatan dan fungsi kekebalan tubuh. Tubuh perlu menurunkan faktor negatif untuk meningkatkan fungsi kekebalannya. Kelor adalah salah satu cara untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh dan menjaganya tetap sehat. Oleh karenanya, setiap pasien dengan HIV atau kanker sangat dianjurkan untuk menambahkan Kelor dalam konsumsi makanan hariannya. Mengkonsumsi Kelor akan membantu pasien dalam mengatasi penyakit ini.

disarikan dari berbagai sumber.

Be Sociable, Share!